WWW.JURNAL MEDIA INDONESIA.COM

Seorang Insinyur Korea Selatan Membuat Makam Sebagai Ungkapan Terima Kasih

Seorang insinyur perangkat lunak di Korea Selatan membuat makam Internet Explorer tidak lama setelah Microsoft menutup peramban tersebut..

JAKARTA, JMI
-- Seorang insinyur perangkat lunak di Korea Selatan membuat makam Internet Explorer tidak lama setelah Microsoft menutup peramban tersebut. Jung Ki-young, sang insinyur, membuat nisan dengan logo "e" Internet Explorer berisi epitaf "Ia dulu sebuah perangkat yang baik untuk mengunduh peramban lain", diberitakan Reuters, Sabtu (18/6/2022).

Jung rupanya membuat nisan ini karena terinspirasi dari hubungan benci tapi cinta dengan Internet Explorer. Dia juga menyebut peramban itu berjasa besar bagi pekerjaannya. "Ia menyebalkan, tapi, saya mau bilang ini soal benci tapi cinta karena Explorer dulu menguasai suatu zaman," kata Jung.

Menurut dia, perlu waktu yang lebih lama memastikan situs dan aplikasi yang dia buat bisa berjalan di Internet Explorer dibandingkan dengan peramban lainnya. Tapi, para pengguna jasanya tetap ingin situs mereka terlihat bagus di Interent Explorer. 

Peramban itu menjadi setelan utama di komputer pemerintahan dan bank Korea Selatan selama bertahun-tahun. Jung menghabiskan sekitar 430.000 won, sekitar Rp5 juta, untuk membuat makam Internet Explorer. 

Karyanya viral setelah dipajang di kafe miliknya di selatan kota Gyeongju. Dia beralasan membuat nisan ini sebagai candaan dan tidak menyangka bisa terkenal di dunia maya.

"Saya menyesali ia (Internet Explorer) pergi, tapi, saya tidak akan merindukannya. Jadi, buat saya, ia pensiun adalah kematian yang baik," kata Jung.

Internet Explorer diluncurkan pada 1995 dan pada suatu masa pernah menjadi peramban andalan dunia. Perangkat lunak ini sudah terpasang pada setiap perangkat yang menggunakan sistem operasi Windows, yang artinya ada di miliaran komputer di dunia. 

Tahun 2000an, popularitasnya meredup karena kehadiran Google Chrome. Internet Explorer sering dijadikan "meme" karena ia lambat dibandingkan aplikasi lain.

 

Sumber : Republika.

Share on Google Plus

0 komentar :

Posting Komentar

Berita Terkini

Dugaan Perkikukan oleh Kades Pulutan Penawangan Hingga Saat Ini Masih Melenggang Belum Ada Kejelasan Secara Birokrasi Maupun Jerat Hukum

GROBOGAN JMI -Diketahui sebelumnya kasus dugaan perkikukan terbongkar, setelah warga sekitar Rt 01/Rw 03 desa Pulutan mengetahu...