WWW.JURNAL MEDIA INDONESIA.COM

Demi Sekolah, Egi Rela Berjalan Kaki Naik Turun Bukit Sejauh 3,5 Kilometer

foto hanya ilustrasi (balipost)


JAKARTA, JMI
-- Sejumlah siswa sekolah dasar di Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, banyak ditemukan yang tinggal di daerah pelosok. Siswa-siswi yang berangkat ke sekolah terpaksa harus jalan kaki dengan jarak berkilomer jauhnya.

Tidak hanya itu, beberapa siswa dan murid harus menyeberangi jembatan gantung, atau rakit yang terbuat dari bambu untuk pergi ke sekolah demi mendapatkan pendidikan yang layak.

Egi Sugilar (13) misalnya, anak asal Kampung Pasir Kohkol, Desa Kertamukti, Kecamatan Cibinong, Kabupaten Cianjur, terpaksa harus berjalan kaki sejauh 3,5 kilometer setiap harinya untuk sampai di sekolahnya.

Bocah kelas 6 SD tersebut tercatat sebagai murid di SDN Cigombong, Kecamatan Cibinong. Anak berkulit sawo matang tersebut harus bangun tidur sekitar pukul 04.00 WIB pagi, setelah mandi, kemudian solat subuh, dirinya langsung bersiap-siap berangkat ke sekolahnya.

Bocah yang bercita-cita menjadi anggota TNI tersebut mulai berjalan kaki dari rumahnya, sekitar pukul 5.00 WIB pagi.Bocah kelahiran tahun 2009 itu setelah melangkahkan kaki dari rumahnya untuk pergi sekolah, dirinya langsung mengajak teman-temannya untuk pergi sekolah bersama-sama.

Bukan jalanan lurus, atau jalan aspal, bahkan trotoar yang mulus yang dilalui kebanyakan siswa diperkotaan untuk sampai ke sekolah. Melainkan bukit yang menanjak, hingga rumput-rumput ilalang.

Namun saat terjadi hujan turun, Egi terpaksa harus melalui jalan yang dipenuhi dengan lumpur, agar sepatunya tetap bersih, kadang bocah berambut ikal tersebut harus membuka sepatunya agar tetap bersih, dan berjalan kaki tanpa menggunakan alas.

"Kalau lagi hujan, kadang gak pake sepatu biasa aja jalan kaki, biar nanti pas masuk kelasa engga kotor," kata Egi sambil menendang bola di lapangan sekolahanya.

Setelah tiba di sekolah, Egi terpaksa harus disatukan dengan kelas 5, karena di SDN Cigombong itu, cuman tinggal dirinya seorang yang tercatat sebagai kelas enam.

Setelah pukul 10.00 WIB, ia dengan beberapa temanya kembali jalan kaki untuk pulang. Setelah pulang, biasanya Egi membantu orang tuanya, usai itu baru dirinya bisa main dengan teman sebayanya.

Meski seragam putih merah yang dipakainya telah lusuh, hal itu tidak membuat Egi patah semangat untuk menimba ilmu, walaupun harus naik turun bukit sejauh 3 kilometer. Bocah kurus yang cukup tinggi diusianya itu, pun berniat untuk melanjutkan sekolah hingga tinggkat SMA/SMK agar bisa mengabdi pada negara, dengan mengikuti pendaftaran TNI.

"Sekolah mau dilanjut sampai ke SMA/SMK karena nanti pengen jadi bapak-bapak tentara, karena gagah, bisa mengamanin negara juga," senyumnya. Egi merupakan anak dari seorang petani yang tinggal di daerah perbatasan antar Kabupaten Cianjur dengan Kabupaten Bandung.

 

SINDO/JM/RED

Share on Google Plus

0 komentar :

Posting Komentar

Berita Terkini

Ketua KNPB Mimika Ditangkap Terkait Suplai Senjata Ilegal ke KKB Papua

gambar hanya ilustrasi JAKARTA, JMI -- Satgas Ops Damai Cartenz  kembali menangkap dua tersangka dalam kasus dugaan suplai senjata dan amuni...