WWW.JURNAL MEDIA INDONESIA.COM

Diduga Langkah Mubazir Mencapai Ambisi Koruptor, Kegiatan Betonisasi di Perum Villa Balaraja


Tangerang JMI
, Pengerjaan betonisasi di jl Al-barkah Perum Villa Balaraja RT04/06. Ds. Saga Kec. Balaraja, Kab. Tangerang, Banten Menimbulkan  kejanggalan warga sekitar (02/08/2022)

Pasalnya di titik loksi pengerjaan tersebut masih layak di lintasi oleh kendara'an roda dua  atau roda empat, karena terdapat  bangunan jalan yang di rapihkan dengan fisik paving block yang sampai pada saat pengecoran di laksanakan oleh CV.NAC, paving block tersebut masih bagus dan layak pakai, namun di sayangkan tidak di lakukan pembongkaran paving terlebih dahulu oleh CV.NAC.

Proyek tersebut di duga sudah mengurangi kubikasi beton, terlihat bigesting atau papan ukur di tanam sehingga ketinggian dari paving ke bagian atas bigesting tidak mencapai maksimal, dan  paving blok itu langsung di siram dengan Batu kerikil itupun tdak merata, yang seharusnya paving tersebut di bongkar dulu, baru setelah itu di siram kerikil, dan  tidak di lakukan pemadatan sehingga kekuatannya di pertanyakan?.



Kegiatan yang di biayai  oleh  dinas bina marga dan di kerjakan oleh CV.NAC berdampak kepada warga sekitar merasa janggal dengan aktifitas tersebut yang disisilain  menimbulkan  sifat mubazir. Namun warga tidak mempunyai alat pukul untuk mengarahkan mereka. Sehingga salahsatu warga yang enggan di sebut namanya menyampaikan kepada awak media:" sayang  ya pak  ini paving  tidak di bongkar  padahal masih bagus, masih bisa di pasang  di  jalan setapak yang becek atau untuk penggati paping  yang rusak di jalan sekitar sini:" ucapnya dengan rasa haru.

Di sisi lain ketua media center balaraja (mcb), sdr dewa angkat bicara ia mengatakan: "kegiatan tersebut patut di pertanyakan karena warga sekitar, berharap paving blok tersebut di bongkar agar bisa di manfaatkan, sementara dari pihak pelaksana kegiatan enggan untuk membongkarnya, sangat ironis ada apa, sehingga tidak mendengarkan keluh warga sekitar?.

Menyinggung hal ini, sekjen laskar merah putih indonesia ( LMPI ) kabupaten Tangerang, Zarkasi, angkat bicara: "itu proyek sudah jelas mengurangi volume,terlihat dengan kasat mata pun kelihatan, proyek yang tebal betonisasi 15 cm , kalau di tarik benang jelas tidak ada 15 cm, karena permukaan tengah itu sekitar 10 cm, dan bigestingnya juga terlihat ada yang di tanam:" ucap Zarkasi.

Diharapkan agar inspektorat  kab tangerang dan pemerintah  wilayah, segera menyikapi hal ini dengan melakukan sidak dan  audit  terkait  dengan terbitan  berita ini.


Mulyadi/JMI/Red.

Share on Google Plus

0 komentar :

Posting Komentar

Berita Terkini

Semarak HUT Ke-77 RI, Kecamatan Panyingkiran Adakan Gebyar Beragam Kegiatan

MAJALENGKA, JMI - Seluruh warga masyarakat di tiap daerah antusias mengikuti berbagai gebyar kegiatan di momen HUT-ke77 RI. Pot...