WWW.JURNAL MEDIA INDONESIA.COM

Gejala Kanker Pankreas Bisa Samar dengan Reaksi Tubuh Saat Kepanasan, Beginilah Kluenya !

gambar hanya ilustrasi (kompasiana.com)


JAKARTA,JMI
-- Banyak orang mengalami gangguan kesehatan selama gelombang panas yang terjadi belakangan. Dengan suhu yang terus meningkat, kondisi panas ini dapat membuat seseorang mudah lelah dan gampang tersinggung selama beraktivitas.

Kabar buruknya, efek akibat cuaca panas itu mirip dengan gejala kanker pankreas. Menurut American Cancer Society, beberapa tanda dan gejala kanker yang disebut juga neuroendokrin pankreas itu sebagian mirip dengan reaksi akibat cuaca panas.

Pertumbuhan kanker pankreas biasanya bermula dalam sel neuroendokrin, yang merupakan jenis sel yang ditemukan di pankreas. Pada pankreas, sel-sel ini ditemukan dalam kelompok kecil yang membuat hormon penting seperti insulin, dan melepaskannya langsung ke dalam darah.

Walaupun bgeitu, sel tersebut juga dapat ditemukan di daerah lain di tubuh. Jika seseorang memiliki tumor neuroendokrin pankreas, dia berpotensi menderita insulinoma. Gejala-gejala ini mirip dengan apa yang kita alami dalam cuaca panas, seperti kelelahan, kebingungan, berkeringat, dan detak jantung yang cepat.

American Cancer Society menjelaskan, pengidap kanker pankreas lazimnya mengalami gastrinoma. Terlalu banyak gastrin menyebabkan kondisi yang dikenal sebagai Sindrom Zollinger-Ellison, di mana lambung memproduksi asam berlebih.

Ini mengarah pada borok perut atau ulkus, yang dapat menyebabkan rasa sakit, mual, dan kehilangan nafsu makan. Ulkus yang parah juga dapat berdarah. Jika asam lambung mencapai usus kecil, itu dapat merusak sel-sel lapisan usus dan memecah enzim pencernaan sebelum organ memiliki kesempatan untuk mencerna makanan yang menyebabkan diare dan penurunan berat badan.

Glukagonoma alias kelebihan glukagon dapat meningkatkan gula darah, kadang-kadang menyebabkan diabetes. Ini dapat menyebabkan sejumlah gejala lain seperti sering merasa haus dan lapar, serta dorongan untuk sering buang air kecil.

Gejala yang membawa sebagian besar orang dengan glukagonoma ke dokter adalah ruam yang disebut necrolytic migratory erythema. Ini adalah ruam merah dengan pembengkakan dan lepuh yang sering bergerak dari satu tempat ke tempat lain di kulit.

Tumor ini membuat zat pada usus yang disebut vasoactive intestinal peptide (VIP). Terlalu banyak VIP dapat menyebabkan masalah dengan diare.

Ini mungkin ringan pada awalnya, tetapi semakin buruk dari waktu ke waktu. Pada saat didiagnosis, kebanyakan orang memiliki diare yang parah dan berair.

Gejala lain dapat mencakup mual, muntah, kram otot, tubuh melemah, serta kemerahan dan rasa hangat di wajah atau leher. Orang dengan tumor ini juga cenderung memiliki kadar asam yang rendah di perut, yang dapat menyebabkan masalah saat mencerna makanan, dikutip dari laman Express, Senin (15/8/2022).

 

RPBLK/JMI/RED

Share on Google Plus

0 komentar :

Posting Komentar

Berita Terkini

KB FKPPI 10.05.01 Rayon Bogor Selatan Melakukan Kunjungan Muspika kecamatan Bogor Selatan

Bogor Kota JMI,  Pengurus KB FKPPI 10.05.01 Rayon Bogor Selatan melakukan kunjungan ke Muspika kecamatan Bogor Selatan guna mempererat tali ...