WWW.JURNAL MEDIA INDONESIA.COM

Bank Dunia Peringatkan Risiko Stagflasi dan Kemungkinan Resesi di Eropa


WASHINGTON, JMI
- Presiden Bank Dunia David Malpass pada Rabu (28/9/2022) mengatakan, ada kemungkinan peningkatan resesi di Eropa. Sementara pertumbuhan China melambat tajam dan output ekonomi Amerika Serikat (AS) telah berkontraksi pada paruh pertama tahun ini.

Dalam pidatonya di Standford University, Malpass memperingatkan, perlu waktu bertahun-tahun bagi produksi energi global untuk melakukan diversifikasi dari Rusia setelah invasinya ke Ukraina. Langkah ini dapat memperpanjang risiko stagflasi, atau periode pertumbuhan rendah dan inflasi tinggi. Perkembangan tersebut akan memiliki konsekuensi serius bagi negara-negara berkembang.

"Mengatasi badai sempurna saat ini dari kenaikan suku bunga, inflasi tinggi dan pertumbuhan yang melambat memerlukan pendekatan makro dan mikro ekonomi baru, termasuk pengeluaran yang ditargetkan lebih baik dan upaya yang disampaikan dengan jelas untuk meningkatkan pasokan," kata Malpass.

Malpass mengatakan, laporan "Poverty and Shared Prosperity” Bank Dunia menunjukkan bahwa prospek dalam mengurangi kemiskinan telah melambat pada 2015, bahkan sebelum pandemi Covid-19. Prospek yang melambat ini menambah jumlah orang yang masuk ke dalam kemiskinan ekstrem menjadi 70 juta orang.

Laporan tersebut yang akan dirilis pada pekan depan, juga menunjukkan penurunan dalam pendapatan median global sebesar 4 persen. Ini adalah penurunan pertama sejak Bank Dunia mulai mengukur indikator itu pada 1990.

“Negara berkembang menghadapi prospek jangka pendek yang sangat menantang yang dibentuk oleh harga pupuk dan energi yang meningkat tajam, kenaikan suku bunga dan selisih kredit, depresiasi mata uang dan arus keluar modal,” kata Malpass.

Malpass mengatakan, bahaya yang mendesak bagi negara berkembang adalah perlambatan tajam pertumbuhan global semakin mendorong resesi global. Malpass mencatat, banyak negara-negara berkembang masih berjuang untuk kembali ke tingkat pendapatan per kapita pra-pandemi pada saat iklim meningkat untuk mengubah risiko.

Malpass mendesak negara-negara untuk mencari cara mengurangi inflasi di luar kenaikan suku bunga. Termasuk dengan meningkatkan efisiensi fiskal untuk menargetkan pengeluaran lebih banyak kepada orang miskin dan rentan. Penyesuaian tersebut akan meningkatkan alokasi modal global, memberikan jalan untuk mengurangi inflasi sambil memulai kembali pertumbuhan pendapatan rata-rata.

Menurut Malpass, dibutuhkan lebih banyak dana untuk pendidikan, kesiapan kesehatan dan adaptasi terhadap perubahan iklim. Langkah ini perlu dibarengi dengan upaya untuk mengurangi tingkat utang yang membebani banyak negara berkembang.

rpb/jmi/red 

Share on Google Plus

0 komentar :

Posting Komentar

Berita Terkini

Jendral Andika ; Kasus Paspampres Bukan Asusila Tapi Suka Sama Suka

Panglima TNI Jendral Andika Konfirmasi atas kasus asusila yang terjadi pada perwira menangah atas Paspamres di acara G20 Bali/net JAKARTA, J...