WWW.JURNAL MEDIA INDONESIA.COM

Kereta Cepat Diperpanjang Hingga Surabaya, Luhut: Akan Buat Indonesia Lebih Efisien


JAKARTA, JMI 
- Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marinves) Luhut Binsar Pandjaitan mengungkapkan, proyek kereta cepat Jakarta-Bandung yang akan diperpanjang hingga Surabaya akan meningkatkan efisiensi Indonesia.

Pasalnya, nantinya, rute Jakarta hingga Surabaya akan bisa ditempuh hanya dalam empat jam.

"Kalau nanti pemerintah yang akan melanjutkan ini, kalau sudah jadi sampai ke Surabaya, saya kira akan membuat Indonesia lebih efisien," ujar Luhut di Jakarta, Jumat (28/10/2022), dikutip dari Antara.

Namun, ia belum menyebutkan secara gamblang investor mana yang akan menggarap proyek tersebut. Adapun proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung digarap oleh China.

"Ya nanti kita lihat saja, kalau kita sudah nyaman dengan ini (investor kereta cepat Jakarta-Bandung), ngapain ganti-ganti kan. Ganti istri juga kita nggak mau."

Sementara itu, Kereta Cepat Jakarta-Bandung, ditegaskan Menko Marinves, akan rampung dan mulai beroperasi pada pertengahan 2023.

Tes dinamis (dynamic test) akan dilakukan bertepatan dengan penyelenggaraan KTT G20 Indonesia pada pertengahan November.

"Nanti tanggal 16 (November) ada dynamic test. Dari Bali akan dynamic test dan itu Juni-Juli tahun depan kita sudah commissioning," kata Luhut.

Sebelumnya, Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi dalam acara "Sustainable Smart Transportation", Kamis (27/10/2022), juga telah mengatakan bahwa proyek kereta cepat bakal diperpanjang hingga Surabaya.

Budi Karya menyampaikan, rencana pembangungan proyek Mass Rapid Transit (MRT) Jakarta sudah dibicarakan 15 tahun yang lalu dan baru kini berhasil dibangun. Begitu pun proyek kereta cepat, awalnya banyak kritik yang meragukan, kata dia.

“Dulu banyak kritikan kok kereta cepat, kok Jakarta-Bandung. Banyak kok-nya, tapi kalau kita yakin ini akan kita bangun Jakarta-Surabaya (Kereta Cepat Jakarta Surabaya) ini bisa kurang dari empat jam," tuturnya.

Luhut Klaim Pembengkakan Biaya Sudah Selesai

Luhut menambahkan masalah pembengkakan biaya (cost overrun) pada proyek kereta cepat Jakarta-Bandung telah selesai. Pembengkakan biaya, kata dia, terjadi karena masalah teknis, yaitu kerusakan tanah.

"Cost overrun kita sudah selesaikan. Sebenarnya cost over banyak akibat kerusakan tanah, memang goyang. Ada tiga tunnel (terowongan, red) saya kira yang terganggu, tapi saya kira sekarang sudah selesai," jelasnya.

Ia pun berharap jadwal rampung dan beroperasinya proyek transportasi massal itu tidak molor lagi.

"Ya kita lihat semua. Mundur ini kemarin betul-betul banyak masalah teknis," katanya.

Seperti dilansir Kompas.com, proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung sudah dimulai sejak tahun 2016 yang mulanya ditargetkan rampung pada 2019. Namun adanya beberapa hambatan membuat targetnya mundur menjadi 2023.

Adapun biaya pembangunan megaproyek infrastruktur itu mengalami pembengkakan biaya hingga menjadi 8 miliar dolar AS atau setara Rp114 triliun, bahkan perhitungan lainnya, investasinya bisa bengkak lagi hingga mencapai Rp118 triliun.

Angka tersebut membengkak dari rencana awal hanya sebesar 6,07 miliar dolar AS sesuai perhitungan pihak China.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan, pembengkakan biaya pada proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung harus ditanggung bersama-sama oleh Indonesia dan China sesuai dengan porsi kepemilikan saham.

"Pada cost overrun yang kemudian berimplikasi bahwa Indonesia yang punya porsi (kepemilikan saham) 60 persen dan China 40 persen, maka kenaikan cost overrun juga harus ditanggung 60:40," ujar Sri Mulyani dalam rapat kerja dengan Komite IV DPD RI, Kamis 28 Agustus 2022, dikutip Kompas.com.

"Tidak semuanya, tapi sebagian dalam bentuk modal baru, ditambah adanya pinjaman. Ini yang sekarang kami sedang rundingkan," lanjutnya.

kps/jmi/red

Share on Google Plus

0 komentar :

Posting Komentar

Berita Terkini

Dongkrak Perekonomian Warga, Jalan Girimukti-Jatimulya Diperbaiki

MAJALENGKA, JMI - Ruas jalan Girimukti-Jatimulya yang berada di daerah Kecamatan Kasokandel, Kabupaten Majalengka kini telah ke...