WWW.JURNAL MEDIA INDONESIA.COM

Puluhan Warga di Dominasi Ibu-Ibu Ikuti Sosialisasi Kesehatan Tuberculosis Oleh Tim Dinkes Kab. Subang di TMMD Ke 115 Kodim 0605 Subang Di Desa Jalupang


Subang JMI,
 Kegiatan TMMD ke -115 /Kodim 0605 subang, Bersama Tim Dinkes kabupaten Subang mensosialisasikan kesehatan kepada Puluhan warga yang didominasi kaum ibu, terkait dengan penyakit TBC atau Tuberculosis banyak yang tercengang. Sebab, mereka baru mengetahui tentang bahayanya penyakit tersebut.

Dinkes kabupaten Subang Mutri di sampaikan melalui Dr.Afty masfiah dari puskesmas kecamatan kalijati  mengatakan “Saya kaget setelah mendengar paparan yang diberikan dokter tadi, ternyata penyakit TBC sangat membahayakan dan bisa nepa kepada yang lain, “katanya.

Komandan Satgas TMMD Kodim 0605 Subang, Letkol Inf. Bambang Raditya M.Han  mengatakan, kalau tujuan pembejaran atau sosialisasi yang masuk ke program non fisik. Khususnya mengenai TBC agar peserta mampu memahami gejala, cara pnularan, jenis pemerikasaan dan tatalaksana pasien dan lainnya. “Yang jelas penyakit ini menular langsung disebabkan kuman dan bukan penyakit keturunan atau  kutukan. Tetapi dapat menyerang siapa saja, namun bisa disembuhkan, “ungkapnya.

Menurut dokter Afty, penyakit ini sebagian besar menyerang paru-paru (dapat menyerang tulang, kelenjar, kulit) dengan gejala pada orang dewasa seperti demam meriang, batuk berdahak, nyeri dada, berkeringat tanpa sebab, dan nafsu makan menurun. Gejala utama yang paling umum berupa berdahak atau tidak berdahak

Demam selama 2 minggu yang tidak jelas penyebabnya, termasuk batuk yang bukan gejala utama. Berat badan turun atau tidak naik dalam 2 bulan, anak lesu, tidak aktif dan tidak nafsu makan,"imbuy.


Lebih lanjut Afty menjelaskan bahwa Yang perlu diingat dan diperhatikan, kalau  penderita TBC tidak diobati setelah 5 tahun, maka berdasarkan catatan 50% penderita TBC akan mati, 25% jadi kasus kronik dan tetap menular dan 25% sembuh karena daya tahan tubuh tinggi.

Untuk ini masyarakat harus berupaya untuk mencegah penularan TBC. Di kita masih mending karena penderita tidak seperti di Negara maju, mereka diisolasi atau dikurung paksa masuk RS dan tidak boleh berhubungan dengan orang sehat. “Sekali lagi, penyakit yang cepat menulaurnya ini tidak bisa diobati dengan obat lainnya kecuali obat anti Tuberkolusi. Pemberiannya pun tidak sembarangan tetapi harus diberikan oleh tenaga kesehatan. Kalaupun ada penambahan lainnya harus sepengetahun tenaga kesehatan” jelas dr.Afty.

dr.Afty menambahkan,"Saat minum obat pun yang benar adalah saat perut kosong, pagi hari sebelum makan atau malam hari sebelum tidur dan diberikan jeda antara makanan sekitar setengah jam. Demikian dalam dosis yang diberikan harus oleh petugas kesehatan sesuai dengan berat badan seperti 40 kg menggunakan dosis 3 tablet. Demikian pula saat menelan obatnya yang benar dan baik, bila tidak akan memperparah penderitanya.

Dijelaskannya, penyakit yang akan mempercepat seseorang  atau mempermudah timbulnya penyakit TBC. Mereka yang terinfeksi HIV/AIDS, penderita kencing manis atau diabetes mellitus  yang lebih dikenal dengan penyakit DM, serta gejala yang tidak harus menunjukkan gejala batuk.

Untuk mencegah penyakit ini, bagi bayi dengan Imunisasi BCG pada bayi 0 – 1 bulan mencegah terjadinya TB berat.Menutup mulut dan hidung pada saat batuk atau bersin, mencegah terpercikanya kuman TB di udara. Menampung dahak di tempat tertutup dan dibuang di tempat pembuangan.

Demikian pula menjaga sirkulasi udara di ruangan tertutup dan cahaya matahari yang cukup, berprilaku hidup bersih dan sehat, makanan bergizi, Olahraga teratur, tidak merokok dan minum minuman beralkohol,  “Jika sedang menderita batuk sebaiknya menggunakan masker. Tutup mulut dan hidung saat batuk dengan tisue, sapu  tangan atau lengan bagian dalam. Cuci tangan dengan air mengalir dan sabun, “pungkasnya.


Agus Hamdan/JMI/Red.

Share on Google Plus

0 komentar :

Posting Komentar

Berita Terkini

Dongkrak Perekonomian Warga, Jalan Girimukti-Jatimulya Diperbaiki

MAJALENGKA, JMI - Ruas jalan Girimukti-Jatimulya yang berada di daerah Kecamatan Kasokandel, Kabupaten Majalengka kini telah ke...