WWW.JURNAL MEDIA INDONESIA.COM

Biden Bertemu Xi Jinping di Bali, Ini 4 Poin Pentingnya


Jakarta, JMI
- Presiden Amerika Serikat, Joe Biden, dan Presiden China, Xi Jinping, membahas sederet isu ketika bertemu di sela rangkaian Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 di Bali, Senin (14/11).
 

Sejak awal, Biden menyatakan bahwa pertemuan ini bertujuan untuk menentukan batasan agar persaingan antara AS dan China tak berujung konflik yang meluas.


Berikut empat poin penting dalam pertemuan Biden dan Xi di Bali.

1. Langkah kecil menuju jalan yang benar

Dalam pernyataan sebelum pertemuan, kedua kepala negara menegaskan bahwa mereka akan mencari jalan untuk hidup berdampingan di tengah berbagai ketidaksepahaman.

Setelah bertemu sekitar 3,5 jam, Biden mengonfirmasi Xi juga pada dasarnya mau bekerja sama di sejumlah isu.

"Apakah saya percaya dia mau berkompromi terkait sejumlah isu? Ya. Kami sangat terang-terangan satu sama lain terkait isu-isu yang kami tidak sepaham," ucap Biden, seperti dikutip NPR.

Seorang pejabat senior AS kemudian mengatakan bahwa pertemuan ini menciptakan kembali ruang dalam sistem China untuk bekerja sama dengan AS.

Seorang pengamat dari badan think tank Chatham House, Yu Jie, pun menganggap gelagat yang ditunjukkan Biden dan Xi setelah bertemu sebenarnya baik.

"Xi ingin melanjutkan mekanisme dan dialog rutin untuk membuat hubungan bilateral dengan Biden menjadi stabil," ucapnya.

Namun, ia mengingatkan bahwa pertemuan ini hanya langkah kecil yang harus ditindaklanjuti.

"[Pertemuan] ini tak akan memperbaiki kepedihan kedua belah pihak satu sama lain, tapi hanya memperlambat keterpurukan hubungan mereka," katanya.

2. Masih berselisih soal Taiwan dan HAM

Meski sudah menuju jalan yang benar, Biden dan Xi masih berselisih soal Taiwan dan dugaan pelanggaran hak asasi manusia di China.

Biden mengatakan bahwa saat bertemu Xi, ia "membahas kekhawatiran mengenai praktik China di Xinjiang, Tibet, dan Hong Kong, juga HAM secara keseluruhan."

Namun sejak dulu, China selalu memperingatkan dunia bahwa urusan di Xinjiang, Tibet, dan Hong Kong merupakan masalah dalam negeri mereka. China mewanti-wanti negara lain agar tak ikut campur.

"Dunia cukup besar bagi kedua negara untuk membangun dirinya sendiri dan sejahtera bersama," ucap juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Hua Chunying, setelah mendampingi Xi dalam pertemuan dengan Biden.

Selain itu, Biden juga membahas kekhawatiran AS atas pergerakan China yang disebut-sebut mulai bersiap menginvasi Taiwan.

Menurut Xi, masalah Taiwan merupakan "inti dari inti kepentingan China dan "batas pertama (first red line)" yang tidak bolah dilewati dalam hubungan bilateral kedua negara.

"Status Taiwan adalah inti dari kepentingan inti China, landasan politik dari hubungan China-AS, dan garis batas pertama yang tidak boleh dilanggar dalam hubungan China-AS," kata Xi dalam pernyataan yang dirilis kantor berita Xinhua, seperti dikutip Reuters.

3. Ukraina dan Korut masih jadi momok

Biden juga meminta Xi mengklarifikasi posisi jelas China terkait sejumlah isu, termasuk perang antara Rusia-Ukraina, juga ambisi nuklir Korea Utara.

Sejak Rusia mulai menginvasi Ukraina, China terlihat ingin bersikap netral, tapi masih dianggap dekat dengan Rusia.

Namun dalam pertemuan ini, Biden dan Xi sepakat "bahwa perang nuklir tak boleh terjadi dan tak bisa dimenangkan oleh siapa pun dan menggarisbawahi penolakan mereka terhadap penggunaan ancaman senjata nuklir di Ukraina."

Dalam kesempatan itu, Biden juga memperingatkan Xi bahwa jika China tak bisa membendung ambisi Korut sebagai sekutu dekat mereka, maka AS akan terus meningkatkan kehadiran di kawasan tersebut.

4. Politik dalam negeri AS masih jadi ganjalan

Biden dianggap menyiratkan bahwa politik dalam negeri AS masih menjadi ganjalan untuk memenuhi tuntutan China, terutama terkait Taiwan.

Selama ini, AS menjalin hubungan dengan Taiwan berdasarkan Undang-Undang Relasi Taiwan. Dalam UU itu, AS mengizinkan hubungan dengan Taiwan dalam batasan-batasan tertentu.

Kongres AS pun berkali-kali mempertimbangkan untuk memberikan bantuan kepada Taiwan di tengah ancaman China.

Dalam pertemuan kali ini, Biden menegaskan bahwa posisi AS terkait Taiwan tidak akan berubah.

Selain itu, Biden dianggap harus memuaskan Kongres, apalagi jika ia ingin kembali ikut dalam pemilihan umum dua tahun mendatang.


cnnid/jmi/red

Share on Google Plus

0 komentar :

Posting Komentar

Berita Terkini

Bocah Tenggelam di Pantai Pangandaran Ditemukan di Pantai Barat Tadi Pagi

PANGANDARAN JMI, Bocah yang tenggelam di laut Pangandaran, kini sudah ditemukan dan dievakuasi tim relawan SAR. Jenazah bocah berusia 10 ta...