WWW.JURNAL MEDIA INDONESIA.COM

Staf Twitter Diminta Kerja Keras Oleh Elon Musk, Ratusan Karyawan Memilih Keluar


Jakarta, JMI
- Ratusan karyawan Twitter diperkirakan akan meninggalkan perusahaan media sosial itu menyusul ultimatum dari pemilik barunya, Elon Musk. Dalam surat elektronik (e-mail) yang dikirim pada Rabu pagi, 16 November 2022, Musk mengultimatum pegawai Twitter, bila tidak mau bekerja keras, mereka dipersilakan meninggalkan perusahaan.

Dalam jajak pendapat di aplikasi tempat kerja, Blind, yang memverifikasi karyawan melalui alamat e-mail kantor mereka dan memungkinkan mereka berbagi informasi secara anonim, 42 persen dari 180 orang memilih jawaban, "Mengambil opsi keluar, saya bebas!”

Seperempat responden mengatakan mereka memilih tinggal dengan “ogah-ogahan”, dan hanya 7 persen mengatakan mereka “mengklik ya untuk tetap, saya tak tergoyahkan.”

Seorang mantan karyawan yang baru keluar dan masih berhubungan dengan rekan-rekannya di Twitter mengatakan Musk telah bertemu dengan beberapa pegawai di level atas untuk mencoba dan meyakinkan mereka tetap tinggal.

Meskipun tidak jelas berapa banyak karyawan yang memilih tetap tinggal, angka tersebut menyoroti keengganan beberapa staf untuk tetap berada di Twitter di mana Musk dengan cepat memecat setengah karyawannya termasuk manajemen puncak. Tak hanya itu, Musk juga mengubah budaya perusahaan dengan menekankan jam kerja panjang dan kecepatan intens.

Menurut sumber, perusahaan memberi tahu karyawan bahwa mereka akan menutup kantor dan menutup akses karyawan hingga Senin, 21 November 2022. Petugas keamanan mulai mengeluarkan karyawan dari kantor pada Kamis malam.

Twitter, yang kehilangan banyak anggota tim komunikasinya, tidak menanggapi permintaan komentar.

Di antara para pegawai yang hengkang setelah CEO Tesla itu mengakuisisi Twitter adalah para insinyur yang bertanggung jawab memperbaiki gangguan dan mencegah pemadaman layanan. Hal itu menimbulkan pertanyaan tentang stabilitas platform di tengah perginya banyak karyawan.

Pada Kamis malam, versi aplikasi Twitter yang digunakan oleh karyawan mulai melambat, menurut salah satu sumber yang mengetahui masalah tersebut, yang memperkirakan versi publik Twitter berisiko rusak pada malam hari.

"Jika memang rusak, tidak ada yang tersisa untuk memperbaiki banyak hal di banyak daerah," kata orang yang menolak disebutkan namanya karena takut akan pembalasan.

Menurut situs web Downdetector yang melacak pemadaman situs web dan aplikasi, laporan pemadaman Twitter meningkat tajam dari di bawah 50 menjadi sekitar 350 laporan pada Kamis malam.

Mantan karyawan Twitter itu menyebutkan, dalam obrolan pribadi di Signal dengan sekitar 50 staf Twitter, hampir 40 orang mengatakan mereka telah memutuskan untuk keluar.

Dan di grup Slack pribadi untuk karyawan dan mantan karyawan Twitter, sekitar 360 orang bergabung dengan saluran baru "PHK sukarela", kata seseorang yang mengetahui grup Slack.

Jajak pendapat terpisah tentang Blind meminta staf untuk memperkirakan berapa persen orang yang akan meninggalkan Twitter berdasarkan persepsi mereka. Lebih dari separuh responden memperkirakan setidaknya 50 persen karyawan akan keluar.

Emoji hati biru dan tanda hormat membanjiri Twitter dan ruang obrolan internalnya pada hari Kamis, untuk kedua kalinya dalam dua pekan saat karyawan perusahaan media sosial ternama populer itu mengucapkan selamat tinggal.

Pada pukul 6 sore wilayah timur Amerika Serikat, lebih dari dua lusin karyawan Twitter di seluruh Amerika dan Eropa telah mengumumkan pengunduran diri mereka di unggahan publik Twitter yang dilihat oleh Reuters, meskipun setiap pengunduran diri tidak dapat diverifikasi secara independen.

 

TMP/JMI/RED

Share on Google Plus

0 komentar :

Posting Komentar

Berita Terkini

Pembangunan MCK Diduga Tabrak Aturan Sehingga Menjadi Sorotan

TANGERANG, JMI -  Pemerintah kabupaten Tangerang melalui Dinas Perumahan Permukiman dan Pemakaman (Perkim) memberikan pelayanan bagi...