WWW.JURNAL MEDIA INDONESIA.COM

Hingga 2027, DKI Bangun Tanggul Pesisir Secara Bertahap


Jakarta, JMI -
Pemprov DKI Jakarta membangun tanggul pesisir utara Jakarta secara bertahap hingga 2027. Tanggul pesisir utara Jakarta itu untuk mengantisipasi rob di sejumlah titik.

"Sedang berjalan sampai 2027 sehingga yang memang ada posisi rawan yang memang belum ditanggul,” kata Penjabat Gubernur DKI Jakarta Heru Budi Hartono di Jakarta, Selasa (27/12/2022).

Heru Budi Hartono mengungkapkan, Pemprov DKI memiliki kewenangan membangun tanggul sepanjang 11 kilometer dari total 20,2 kilometer.

“Pemda itu baru 0,5 kilometer plus dan pada 2022 ini akan bertambah 1,59 kilometer,” katanya.

Berikutnya, kata Heru Budi, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) juga sedang mengerjakan tanggul di pesisir utara Jakarta sampai 2024.

Kewenangan Kementerian PUPR adalah membangun tanggul sepanjang 9,1 kilometer.

Pemprov DKI Jakarta memperkirakan kebutuhan anggaran untuk rencana pembangunan tanggul mencegah rob atau National Capital Integrated Coastal Development (NCICD) di pesisir utara Jakarta sepanjang 8,3 kilometer dari 11,1 kilometer mencapai Rp 1,38 triliun.

Sebelumnya, Kepala Seksi Perencanaan Bidang Pengendalian Rob dan Pesisir Pantai Dinas Sumber Daya Air (SDA) DKI Putu Riska Komala menjelaskan sisanya sepanjang 2,8 kilometer diusulkan menjadi kewenangan PT Pelindo II atau Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Sunda Kelapa.

Dia menjelaskan 2,8 kilometer itu merupakan bagian dari segmen Rencana Induk Pelabuhan (RIP) Sunda Kelapa.

Sedangkan tanggul 8,3 kilometer yang menjadi kewenangan Pemprov DKI itu berada di empat lokasi yakni di Muara Angke sepanjang 3,4 kilometer dengan estimasi anggaran sebesar Rp 671 miliar untuk anggaran tahun jamak 2023-2026.

Kemudian di Pantai Mutiara sepanjang 1,05 kilometer dengan estimasi anggaran Rp 171 miliar untuk tahun jamak 2025-2027.

Selanjutnya di Sunda Kelapa sepanjang dua kilometer dengan estimasi anggaran Rp 472 miliar tahun jamak 2023-2025.

Terakhir di Kali Blencong sepanjang 1,7 kilometer untuk tahun anggaran 2023-2024 dengan estimasi anggaran Rp 71 miliar.

Rencana pembangunan tanggul NCICD sepanjang 11,1 kilometer merupakan bagian dari total 20,2 kilometer tanggul yang belum terbangun.

Adapun total panjang trase tanggul NCICD mencapai 37,3 kilometer yang berada di 10 titik klaster NCICD. Dari panjang tanggul itu, sepanjang 17,1 kilometer sudah terbangun hingga 2022.

 

Sumber Beritasatu

Share on Google Plus

0 komentar :

Posting Komentar

Berita Terkini

Jumlah Sampah 25 Ton Mengalir di Sungai Surabaya per Hari

Ilustrasi Sampah di Sungai  Surabaya JMI, Dinas Lingkungan Hidup Surabaya mencatat setidaknya 25 ton sampah dilaporkan mengalir di sungai w...