WWW.JURNAL MEDIA INDONESIA.COM

Sempat Bertarung di Pilpres 2019, Kini Jokowi 'Bantu' Katrol Elektabilitas Prabowo


 

JAKARTA, JMI - Prabowo Subianto dan Joko Widodo (Jokowi) sempat bertarung di Pilpres 2019. Prabowo diusung oleh Koalisi Indonesia Adil Makmur dan Jokowi didukung Koalisi Indonesia Kerja.

Prabowo 'menyerang' Jokowi dengan isu penegakan hukum di era Jokowi pertama belum adil. Prabowo mencontohkan, ada kepala desa yang mendukungnya malah ditangkap, sementara yang dukung petahana tidak diproses hukum.

Kemudian Jokowi menjawab dengan menyinggung pendukung Prabowo yang menyebarkan hoaks, mengaku babak belur akibat dianiaya orang tak dikenal. Namun kenyataannya, penyebar berita bohong itu jujur mengakui mukanya 'babak belur' karena usai menjalani operasi plastik.

"Misalnya Jurkam Pak Prabowo, katanya dianiaya mukanya babak belur, kemudian konferensi pers akhirnya apa yang terjadi, ternyata operasi plastik. Ini negara hukum, kalau ada bukti silakan lewat mekanisme," tambah Jokowi.

Jokowi melakukan serangan balik dengan menanyakan Prabowo soal Unicorn. Prabowo gagal menjawab pertanyaan Jokowi tersebut.

Akhirnya, Komisi Pemilihan Umum (KPU) mengumumkan secara resmi Jokowi menang Pilpres 2019. Jumlah suara sah tercatat 154.257.601. Sementara tidak sah 3.754.905.

Kini perseteruan Prabowo dan Jokowi sudah habis. Jokowi mengajak Prabowo masuk dalam jajaran menterinya, dengan menjabat Menteri Pertahanan.

Bahkan Prabowo kerap memuji kinerja Jokowi sebagai Presiden Indonesia. Sebaliknya, Jokowi belakangan sering mengajak Prabowo melakukan kunjungan kerja jelang Pilpres 2024. Meski PDIP yang notabene partai pengusung Jokowi telah mendeklarasikan Ganjar Pranowo sebagai capres 2024.

Dalam survei terbaru yang dirilis oleh Litbang Kompas, elektabilitas Prabowo mampu menyalip dominasi Ganjar Pranowo yang dalam beberapa bulan terakhir selalu di peringkat atas.

Litbang Kompas menunjukkan, elektabilitas Prabowo mencapai angka 24,5 persen. Menyalip Ganjar yang berada di urutan kedua dengan angka 22,8 persen.

"Tentunya seiring dengan itu perkembangan dinamika politik, termasuk juga dukungan berbagai pihak, kemudian juga kedekatan Pak Prabowo dengan pak Presiden itu juga sedikit banyak menyumbang terhadap elektabilitas partai," kata Ketua Harian DPP Gerindra Sufmi Dasco Ahmad di DPR, Jakarta, Senayan, Rabu (24/5).

Tingginya elektabilitas Prabowo itu terbantu dengan tingkat kepuasan kinerja terhadap Jokowi. Apalagi saat ini Gerindra dan Prabowo bagian dari pemerintahan.

"Karena kita tahu kepuasan terhadap kinerja pemerintah pada saat ini semakin tinggi. Kita sama-sama tahu bahwa Pak Prabowo adalah bagian dari pemerintahan," kata Dasco.

 

Sumber Merdeka News
Editor Saddam Al Khadafi

Share on Google Plus

0 komentar :

Posting Komentar

Berita Terkini

Politisi Muda Partai Gerindra, Zennieta Frara Melenggang Ke DPRD Subang

Subang, JMI - Politisi muda yang pernah menjadi mojang Subang tahun 2017-2019, Zennieta Frara, S.Pd, (Neng Zanet) telah mengunci satu kur...