WWW.JURNAL MEDIA INDONESIA.COM

Google Bakal Berhentikan 10 Ribu Karyawan


JAKARTA, JMI
- Perusahaan induk Google, Alphabet, dilaporkan akan memberhentikan sekitar 10 ribu karyawan yang performanya buruk. Sistem manajemen kinerja baru perusahaan dapat membantu manajer memecat ribuan karyawannya mulai awal tahun depan.

Di bawah sistem baru, para manajer telah diminta untuk mengkategorikan enam persen tenaga kerja Alphabet yang setara dengan sekitar 10 ribu karyawan. Karyawan yang dipilih adalah mereka yang memiliki performa buruk.

Selain itu, sistem ini juga dapat mengurangi jumlah insentif dan stock award yang diberikan kepada karyawan. Tahun ini, perusahaan menghadapi sejumlah tantangan, mulai dampak pandemmi hingga inflasi. Alphabet menunjukkan penurunan laba 27 persen pada kuartal ketiga dibandingkan tahun lalu, dengan pendapatan yang lebih lemah dari perkiraan.

Dilansir Independent, Rabu (23/11/2022), Kepala Google Sundar Pichai pada Juli mendesak karyawannya untuk meningkatkan produktivitas. “Saya pikir penting bahwa kita bekerj sama untuk melewati masa sulit ini,” kata Pichai.

Awal tahun, dia memperkenalkan upaya yang disebut "Simplicity Sprint" sebagai tanggapan atas kekhawatiran bahwa produktivitas perusahaan secara keseluruhan tidak sesuai dengan jumlah karyawan.

Banyak perusahaan teknologi yang berkantor pusat di Amerika telah memberhentikan karyawan tahun ini untuk memangkas biaya. Pekan lalu, The New York Times melaporkan Amazon sedang bersiap untuk memberhentikan 10 ribu stafnya.

Awal bulan ini, Meta telah merumahkan ribuan karyawan yang setara dengan 13 persen tenaga kerjanya. Sementara pemilik baru Twitter, Elon Musk memberhentikan hampir setengah dari tenaga kerja Twitter awal bulan ini hanya beberapa hari setelah menutup kesepakatan pembelian platform senilai 44 miliar dolar AS.

 

RPB/JMI/RED

Share on Google Plus

0 komentar :

Posting Komentar

Berita Terkini

TNI AD Akan Salurkan Bantuan dari PT Adaro untuk Korban Gempa Cianjur

Jakarta JMI, Bersinergi dengan PT Adaro Energy Indonesia Tbk (Adaro) dan Kementerian Energi Sumber Daya Mineral (ESDM), TNI AD a...