WWW.JURNAL MEDIA INDONESIA.COM

PKB Minta Jokowi Hiraukan Kritik SBY

Presiden ke-6 Susilo Bambang Yudhoyono dan Presiden Joko Widodo melakukan pertemuan empat mata membahas proses transisi kepemimpinan, di Laguna Resort and Spa, Nusa Dua, Bali, Rabu (27/8) malam
Jakarta, JMI - Sekjen DPP Partai Kebangkitan Bangsa Abdul Kadir Karding menghargai masukan yang diberikan Presiden keenam Susilo Bambang Yudhoyono dan Partai Demokrat mengenai pembangunan infrastruktur yang dianggap berlebihan di era Presiden Joko Widodo.

Namun, Karding menyarankan agar Jokowi tetap fokus untuk melakukan pembangunan infrastruktur yang sudah direncanakan dan tidak terganggu dengan kritik SBY itu.

"Pak Jokowi menurut saya terus jalan saja sesuai rencana. Menurut saya, prioritas infrastruktur itu penting bagi negara dan perkonomian kita," kata Karding saat dihubungi, Senin (21/3/2016).

Sebagai partai pendukung pemerintah, Karding menegaskan, PKB mendukung berbagai pembangunan infrastruktur yang kini digenjot.

Karding meyakini, pembangunan infrastruktur juga tidak akan mengganggu penanggulangan kemiskinan yang terus dijalankan oleh pemerintah.

Menurut dia, penanggulangan kemiskinan akan tetap berjalan, tetapi kebutuhan terbesar memang saat ini difokuskan pada bidang infrastruktur.

"PR bagi Pak Jokowi adalah menjaga kebutuhan prioritas supaya tetap terjaga," ujar dia.

Dalam rangkaian Tour de Java, SBY mengungkapkan bahwa pemerintah sebaiknya tidak menguras anggaran di sektor infrastruktur. Apalagi, kondisi ekonomi tanah air sedang lesu.

"Yang mengerti ekonomi kalau pajak dikuras habis ekonomi justu tidak tumbuh. Yang penting yang wajib pajak jangan mangkir. Jangan digenjot habis-habisan apalagi saat kondisi ekonomi sedang sulit, maka perusahaan bisa bangkrut dan yang susah makin susah. Ekonomi sedang lesu, maka pajak harus pas," ujar SBY.

"Saya mengerti, bahwa kita butuh membangun infrastruktur. Dermaga, jalan, saya juga setuju. Tapi kalau pengeluaran sebanyak-banyaknya dari mana? Ya dari pajak sebanyak-banyaknya. Padahal ekonomi sedang lesu," lanjut dia.

SBY pun meminta pemerintah mengurangi belanja infrastruktur dengan menundanya untuk dikerjakan di tahun mendatang

"Kalau ekonomi sedang lesu, dikurangi saja pengeluarannya. Bisa kita tunda tahun depannya lagi, enggak ada keharusan harus selesai tahun ini. Indonesia ada selamanya. Sehingga jika ekonomi lesu, tidak lagi bertambah kesulitannya. Itu politik ekonomi," ujar dia.

Pernyataan SBY itu disusul sikap resmi Partai Demokrat menyikapi isu nasional terkini.

"Penggunaan APBN untuk biaya infrastruktur yang terlalu besar bisa mengganggu alokasi untuk penanggulangan kemiskinan," kata Sekjen Partai Demokrat Hinca Pandjaitan seusai rapat konsolidasi di Surabaya, Minggu (20/3/2016).

Menurut dia, Partai Demokrat menganggap baik upaya pemerintah yang terus fokus membangun infrastruktur agar secara fisik Indonesia semakin kuat.

"Walau demikian, perlu dipastikan dengan saksama kebijakan pembiayaan yang tepat. Sumber pembiayaan dapat diperoleh dari APBN, BUMN, dan swasta," ujarnya.

(kps/red)
Share on Google Plus

0 komentar :

Posting Komentar

Berita Terkini

Laka Kerja di Sukabumi, Korban Buat Surat Pernyataan Dengan Pihak Perusahaan

SUKABUMI, JMI - Satu Orang Buruh Alami Laka Kerja Diketahui Bekerja di   PT. Aneka Dasuib Jaya Yang Beralamat di Jln Raya Pakuwon Km 5 Rt...