WWW.JURNAL MEDIA INDONESIA.COM

Wapres Mengingatkan Pentingnya Membuang Sifat Ego Kelompok

Foto: Wakil Presiden Maruf Amin.
JAKARTA, JMI -- Wakil Presiden Ma'ruf Amin mengingatkan warga Nahdlatul Ulama untuk menjaga Indonesia dari pemahaman-pemahaman yang menyimpang dan tidak moderat. Wapres mengatakan, sebagai organisasi yang lahir dalam semangat menentang penjajahan, NU memiliki tanggung jawab dalam mengawal keagamaan dan kebangsaan.

Karena itu, Ma'ruf meminta agar NU terus menyebarkan pemahaman agama yang moderat sebagaimana cita-cita NU.

"Tugas kalian sekarang, ke depan adalah menjaga negara ini dari pemahaman-pemahaman yang tidak sesuai yang diinginkan oleh NU, (keinginan NU) yaitu berkembangnya ajaran agama terutama ajaran Islam yang moderat, moderasi dalam beragama," ujar Ma'ruf saat menghadiri acara Maulid dan Tasyakur Hari Lahir IPNU Ke-66 di GOR Soemantri Brojonegoro, Jakarta, Minggu (23/2) malam.

Ma'ruf menerangkan, dalam mewujudkan moderasi beragama, tidak boleh membiarkan berkembangnya cara berpikir maupun sikap yang intoleran. Sebab, sikap intoleran adalah bibit lahirnya radikalisme yang kemudian berubah menjadi terorisme.

Sebaliknya, narasi yang dibangun antara sesama adalah semangat toleran dan teologi kerukunan. "Karena itu maka kita harus mengembangkan cara berpikir yang toleran, jangan sampai berkembang narasi yang intoleran, narasi kebencian, narasi konflik dalam menyampaikan," ujar Ma'ruf.

Tak hanya itu, Ma'ruf mengingatkan pentingnya membuang sifat ego kelompok. Sebab, moderasi beragama tidak mengenal ego kelompok, yang biasanya merasa kelompoknya paling benar di antara lain.

"Karena itu cara berpikir seperti ini yang harus kita kawal, kita jaga, agar Indonesia tetap dalam keadaan yang rukun, yang damai, yang sejuk dan ini bermula dari cara memberikan penafsiran keagamaan yang tidak intoleran," ujar Ma'ruf.

Wapres menjelaskan, ajaran yang dibawa NU selama ini adalah Islam yang moderat, tidak tekstual namun juga tidak liberal dan radikal.

Selain itu, Islam moderat yang diajarkan NU tidak statis, artinya terus bergerak (dinamis) menyesuaikan perkembangan zaman.

"Karena itu NU terus melakukan aktualisasi. Walaupun dinamis tetapi tidak liberal. Karena NU ber-manhaj, ada metodologi yang digunakan dalam cara berpikirnya," kata Ma'ruf.

Menutup sambutannya, Ma'ruf berpesan agar IPNU menyiapkan sumber daya manusia yang berkualitas. Sebab, kata Ma'ruf, salah satu program prioritas Pemerintah juga adalah menciptakan sumber daya manusia (SDM) unggul.

Karena itu Pemerintah memprioritaskan lima program, yaitu pembangunan SDM unggul, melanjutkan infrastruktur, menyederhanakan regulasi, melakukan reformasi birokrasi dan transformasi ekonomi.

"Maka IPNU IPPNU harus siap, menyiapkan diri untuk mengisi kemerdekaan ini dengan menyiapkan diri untuk menjadi SDM unggul, SDM yang sehat, cerdas, produktif, SDM yg memiliki daya saing, SDM yang berakhlakul karimah, karena kuncinya adalah SDM," ujarnya.
Share on Google Plus

0 komentar :

Posting Komentar

Berita Terkini

Assyifa Peduli Gelar Khitanan Massal Gratis, 34 Anak di Sunat Massal

Subang, JMI - Assyifa Peduli kembali menyelenggarakan kegiatan Khitanan Massal Gratis dalam rangka menyambut Tahun Baru Islam 1...