WWW.JURNAL MEDIA INDONESIA.COM

Redenominasi Rupiah Bakal Dilakukan BI, Apa Manfaatnya Bagi Ekonomi RI?

Jakarta, JMI - Bank Indonesia (BI) bakal melakukan redenominasi alias penyederhanaan rupiah. Nantinya, penyederhanaan mata uang rupiah dilakukan dengan mengurangi tiga angka nol di belakang, misalnya Rp 1.000 menjadi Rp 1.

Gubernur BI Perry Warjiyo mengaku pihaknya sudah siap melakukan redenominasi sejak dulu. Bahkan, BI sudah menyiapkan desain uang hingga tahapan implementasi.

Namun, kata dia, perlu ada landasan hukum yang harus disepakati pemerintah dan dewan perwakilan rakyat (DPR) untuk mengimplementasikan ide redenominasi rupiah.

"Kami dari dulu sudah siap. Jadi redenominasi sudah kami siapkan dari dulu," kata Perry dalam konferensi pers di Kantor Pusat BI, Kamis (22/6).

"Masalah desainnya, kemudian juga masalah tahapan-tahapannya itu sudah kami siapkan sejak dari dulu, secara operasional dan bagaimana untuk langkah-langkahnya," lanjutnya.

Perry mengungkapkan, terdapat tiga pertimbangan dalam pelaksanaan redenominasi adalah kondisi makroekonomi, moneter, dan stabilitas sistem keuangan serta sosial politik.

"Itu adalah 3 pertimbangan utama. Ekonomi kan sudah bagus? Iya sudah bagus tapi ada baiknya tentu saja memberikan momen yang tepatnya tentu saja masih adanya spillover atau rambatan dari global masih berpengaruh," terang Perry.

Mengutip laman resmi Kementerian Keuangan, uang yang sudah diredenominasi jumlah angkanya akan mengecil, tapi nilainya tetap sama. Misalnya redenominasi uang Rp 10.000, setelah dilakukan redenominasi, maka tiga angka di belakang akan hilang, penulisannya berubah menjadi Rp 10 saja. Namun nilai uang masih sama dengan sepuluh ribu rupiah.

"Jika kita biasanya membeli susu seharga Rp 10.000 per kaleng, setelah redenominasi rupiah, maka harga susu tersebut berubah Rp 10 per kaleng," tulis keterangan tersebut.

Manfaat Redenominasi Rupiah

Tujuan utama redenominasi adalah menyederhanakan pecahan uang agar lebih efisien dan nyaman dalam transaksi serta efektif dalam pencatatan pembukuan keuangan.

Kepala Ekonom Bank Permata Josua Pardede mengatakan redenominasi diartikan sebagai penyederhanaan jumlah digit pada denominasi rupiah tanpa mengurangi daya beli, harga atau nilai tukar rupiah terhadap harga barang dan/atau jasa. Artinya redenominasi sangat berbeda dengan sanering yang merupakan pemotongan nilai uang yang selanjutnya dapat menyebabkan penurunan daya beli uang terhadap barang dan jasa.

Josua menilai, redenominasi rupiah memiliki dampak yang positif terhadap ekonomi Indonesia yakni mendorong perekonomian menjadi lebih ringkas dan efisien karena transaksi keuangan tidak lagi melibatkan penulisan nominal besar. Selain itu, redenominasi juga akan berdampak pada aspek sosial yakni meningkatkan kedaulatan moneter dan mengontrol pemakaian mata uang asing.

"Yang krusial dalam redenominasi adalah masa transisi yang meliputi persiapan, peralihan serta penggunaan penuh denominasi baru serta sosialisasi pada masyarakat, pelaku usaha dan termasuk regulator," kata Josua.

Menurut Josua terdapat dua kondisi stabilitas utama yang mendukung penerapan redenominasi. Pertama, stabilitas makro ekonomi yang terjaga ditandai dengan tingkat inflasi relatif terkendali, dan peningkatan pertumbuhan ekonomi yang didukung berbagai implementasi kebijakan fiskal dan moneter. Serta tren cadangan devisa yang cenderung meningkat.

Josua bilang, selain edukasi dan sosialisasi yang intensif, keberhasilan dari redenominasi juga dipengaruhi oleh dukungan dari seluruh pihak antara lain pemerintah, DPR dan pelaku bisnis dan masyarakat.

"Lebih dari itu, yang terpenting lagi dalam menyukseskan redenominasi adalah komunikasi dan sosialisasi pada masyarakat luas sehingga tidak ada konsep yang keliru dari redenominasi, sosialisasi pengadaan dan distribusi uang, serta penegakan hukum dan juga support teknologi informasi dan akuntansi," ujarnya.

 

Sumber : Kumparan.com

Share on Google Plus

0 komentar :

Posting Komentar

Berita Terkini

Tahapan Coklit Berakhir, KPU Subang Mencoklit 1.200.596 Pemilih Lanjut Tahapan Berikutnya Persiapan Pilkada 2024

Subang, JMI - Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Subang dengan bangga mengumumkan bahwa tahapan pencocokan dan penelitian (c...