WWW.JURNAL MEDIA INDONESIA.COM

Disebut Benturan Kepentingan, Begini Penjelasan Nadiem Soal Bayar SPP Pakai Aplikasi Gojek

Menteri milenial Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim
JAKARTA, JMI -- Akses pembayaran biaya pendidikan melalui GoBills di aplikasi Gojek resmi diumumkan pada Senin, 17 Februari 2020 lalu. Banyak pihak yang menduga adanya benturan kepentingan pada sosok Menteri milenial Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim yang merupakan mantan CEO Gojek.

Nadiem mengaku, Ia telah menduga bahwa ada persepsi seperti itu dari masyarakat. Namun, dirinya meluruskan, tidak ada kaitannya antara inovasi metode pembayaran yang dibuat oleh suatu perusahaan dengan program Kemendikbud.

“Gak ada urusannya dengan kemendikbud sama sekali, secara swasta kan semuanya (bisa) menerima cara pembayaran tersebut, bukan urusan kemendikbud,” ujarnya di Ciputra Artpreneur, Rabu (19/2) malam.

Kritik tersebut ditangapinya sebagai hal biasa sebagai pejabat negara. Hal yang sama juga saat kerap kali persepsi masyarakat tentang dirinya selalu positif. Untuk itu, Ia menanggapi persoalan ini dengan bijak.

“Apapun yang kita lakukan seperti di pelintir seperti sesuatu hal yang bukan kita maksudkan. Dan itu yang bikin semarak di media dan lain-lain. Tapi ya lama-lama karena beberapa kali terjadi kita juga ya lebih kalem aja gitu sekarang. Karena itu normal menjadi figur menteri. Awalnya memang lumayan stres sih,” ucapnya.

Nadiem menambahkan, beragam persepsi negatif masyarakat tentang dirinya tak membuatnya patah semangat dalam meningkatkan kualitas pendidikan Indonesia. Sebab, kebijakan yang dibuat diharapkan akan berdampak pada 10 hingga 20 tahun kedepan.

“Sekarang (dalam mengelola stres) lebih banyak meditasi lebih sering, main sama anak lebih menenangkan hati. Tapi ujung-ujungnya gapapa kita sakit-sakitan karena dampak yang bisa kita lakukan dalam pendidikan adalah 10-20 tahun ke depan. Jadi itu yang bikin saya semangat terus. Yaudahlah Gapapa yang penting kelar,” tutupnya.

Sebagai informasi, saat ini tercatat lebih dari 180 unit institusi pendidikan, dengan total 180 ribu siswa dari 14 provinsi di Jaringan IDN yang terdaftar di GoBills, mulai dari sekolah, madrasah, universitas, pesantren dan bimbingan belajar yang dapat membayar tagihan biaya Pendidikan via Gobills.
Share on Google Plus

0 komentar :

Posting Komentar

Berita Terkini

Napak Tilas di Makam Ki Truno joyo Dalam Pemasangan Kain Kafan Serta Legenda Cerita Seiring Dengan Perkembangan Zaman

GROBOGAN, JMI - Sebuah makam yang berada di Dusun Sumber Barat Desa Sumberjosari kecamatan Karangrayung Kabupaten Grobogan Kawa...