WWW.JURNAL MEDIA INDONESIA.COM

Remaja Bunuh Balita, Komnas PA: Jangan Berasumsi Sembarangan

Komnas PA, Arist Merdeka Sirait
JAKARTA, JMI -- Komisi Nasional Perlindungan Anak (Komnas PA) meminta agar tidak ada pihak yang sembarangan berasumsi dalam kasus pembunuhan anak di Sawah Besar, Jakarta Pusat oleh tersangka NF (15). Komnas PA akan bertemu dengan NF di RS Polri Kramat Jari untuk membuat penilaian.

"Saya tidak ingin seperti pengamat, tidak bertemu korban, tidak tahu masalahnya tetapi bisa menyimpulkan, itu bisa merugikan korban dan keluarga korban maupun si pelaku itu sendiri karena kita berasumsi," kata Ketua Komnas PA Arist Merdeka Sirait di Polda Metro Jaya, Kamis (12/3).

Arist mengatakan, berdasarkan hasil penilaian itu, Komnas PA akan memberikan rekomendasi kepada penyidik "Karena itu, Komnas Perlindungan Anak akan mencoba merekomendasikan apa yang patut dilakukan penyidik, kuncinya di penyidik," kata Arist.

Seorang remaja perempuan berinsial NF kini berstatus sebagai tersangka dalam kasus pembunuhan terhadap APA (5) di Sawah Besar, Jakarta Pusat.

Dikonfirmasi terpisah, Kepala Tim Dokter Kejiwaan Rumah Sakit Polri Kramat Jati, Henny Riana mengatakan, NF (15), bersifat kooperatif pada hari pertama observasi kejiwaan. "Baru hari pertama kita lakukan 'visum et repertum psikiatrikum' atau visum kejiwaan. Sekarang masih kooperatif," kata Henny.

Rencananya, NF akan menjalani observasi kejiwaan selama 14 hari ke depan dengan mengacu pada kaidah Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2012 tentang Sistem Peradilan Pidana Anak. Hasil tes kejiwaan, kata Henny, akan dilaporkan kepada kepolisian sebagai bahan pertimbangan hukum terhadap perkara pidananya.
Share on Google Plus

0 komentar :

Posting Komentar

Berita Terkini

Napak Tilas di Makam Ki Truno joyo Dalam Pemasangan Kain Kafan Serta Legenda Cerita Seiring Dengan Perkembangan Zaman

GROBOGAN, JMI - Sebuah makam yang berada di Dusun Sumber Barat Desa Sumberjosari kecamatan Karangrayung Kabupaten Grobogan Kawa...