WWW.JURNAL MEDIA INDONESIA.COM

Israel dan Hamas Sepakat Gencatan Senjata 4 Hari

TEL AVIV, JMI - Pemerintah Israel pada Rabu (22/11/2023) dilaporkan mencapai kesepakatan dengan Hamas untuk gencatan senjata selama empat hari. Sebagai imbalannya, Hamas akan membebaskan 50 sandera yang terdiri dari anak-anak dan perempuan.

Kantor Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan perjanjian itu disepakati kabinet pemerintah dalam pemungutan suara.

Para pejabat dari Qatar yang menjadi penengah perundingan serta Amerika Serikat, Israel dan Hamas selama berhari-hari mengatakan bahwa kesepakatan pembebasan sandera akan segera tercapai.

Hamas diyakini menyandera lebih dari 200 orang, yang diculik ketika para milisinya menyerbu Israel pada 7 Oktober. Serangan saat itu menewaskan sekitar 1.200 orang.

Sebuah pernyataan dari Kantor Netanyahu mengatakan 50 perempuan dan anak-anak akan dibebaskan selama empat hari, dan selama itu akan ada jeda dalam pertempuran.

Untuk setiap tambahan 10 sandera yang dibebaskan, kata kantor tersebut, jeda akan diperpanjang satu hari lagi. Namun, kantor Netanyahu tidak menyebutkan perihal pembebasan tahanan Palestina sebagai bagian dari kesepakatan ini.

Seorang pejabat AS yang mendapat penjelasan mengenai diskusi tersebut mengatakan sebelum kesepakatan itu tercapai, perjanjian itu akan mencakup pertukaran 150 tahanan Palestina.

“Pemerintah Israel berkomitmen untuk memulangkan semua sandera. Malam ini, mereka menyetujui kesepakatan yang diusulkan sebagai tahap pertama untuk mencapai tujuan ini,” bunyi pernyataan Kantor PM Netanyahu, yang dirilis setelah berjam-jam musyawarah dan tertutup bagi pers, sebagaimana dikutip Reuters.

Media Israel, Ynet, melaporkan bahwa semua kecuali tiga menteri di partai sayap kanan Jewish Power memberikan suara mendukung kesepakatan tersebut.

Perjanjian tersebut akan menjadi gencatan senjata pertama dalam perang di mana pengeboman Israel telah meratakan sebagian besar wilayah Gaza yang dikuasai Hamas, menewaskan lebih dari 14.000 warga sipil di daerah kantong Palestina tersebut.

Sebelum berkumpul dengan pemerintahan penuhnya, Netanyahu pada hari Selasa bertemu dengan kabinet perangnya dan kabinet keamanan nasional yang lebih luas mengenai kesepakatan tersebut.

Menjelang pengumuman perjanjian tersebut, Netanyahu mengatakan intervensi Presiden AS Joe Biden telah membantu meningkatkan perjanjian tentatif tersebut sehingga mencakup lebih banyak sandera dan lebih sedikit konsesi.

Namun Netanyahu mengatakan misi Israel yang lebih luas tidak berubah.

“Kami sedang berperang dan kami akan melanjutkan perang sampai kami mencapai semua tujuan kami. Untuk menghancurkan Hamas, kembalikan semua sandera kami dan pastikan tidak ada entitas di Gaza yang dapat mengancam Israel,” katanya di awal pertemuan pemerintah.

Jeda pertempuran ini juga akan memungkinkan bantuan kemanusiaan masuk ke Gaza.

Media-media Israel termasuk Channel 12 melaporkan pembebasan sandera pertama diperkirakan terjadi pada hari Kamis. Penerapan kesepakatan tersebut harus menunggu selama 24 jam untuk memberikan kesempatan kepada warga Israel untuk meminta Mahkamah Agung memblokir pembebasan tahanan Palestina.

Hamas hingga saat ini hanya membebaskan empat tawanan: warga AS Judith Raanan (59) dan putrinya; Natalie Raanan (17), pada 20 Oktober, dengan alasan kemanusiaan, dan perempuan Israel Nurit Cooper (79), dan Yocheved Lifshitz (85), pada 23 Oktober.

Kelompok militan Palestina, Jihad Islam, yang berpartisipasi dalam serangan 7 Oktober dengan Hamas, mengatakan pada Selasa malam bahwa salah satu sandera Israel yang mereka tawan sejak serangan 7 Oktober terhadap Israel telah tewas.

“Kami sebelumnya menyatakan kesediaan kami untuk melepaskannya karena alasan kemanusiaan, namun musuh mengulur waktu, dan hal ini menyebabkan kematiannya,” kata Brigade Al-Quds, sayap militer Jihad Islam Palestina, di saluran Telegramnya.


Sumber : Sindonews.com

Share on Google Plus

0 komentar :

Posting Komentar

Berita Terkini

Bupati Karawang Apresiasi Program UMKM Untuk Indonesia

Karawang, JMI - Bupati Karawang H. Aep Syaepuloh menghadiri Launching Program UMKM Untuk Indonesia Tahun 2024 yang bertempat di ...