WWW.JURNAL MEDIA INDONESIA.COM

Warga Rawajati Berfoto dengan Alat Berat yang Robohkan Rumah Mereka

SENIN 05 SEPTEMBER 2016 | 16:29 WIB
 
Alat berat dari Dinas Kebersihan terlihat membersihkan puing-puing bekas penertiban bangunan di pinggir rel Kalibata, Jalan Rawajati Barat, Jakarta Selatan, Senin (5/9/2016).

Jakarta, Jurnalmediaindonesia.com - Beberapa warga korban penggusuran Rawajati yang masih bertahan terlihat berfoto dengan alat berat dari Dinas Kebersihan yang terparkir di pinggir rel Kalibata, Jakarta Selatan.

Salah seorang warga meminta warga lainnya untuk memotret dirinya yang sedang berpose di samping alat berat.

"Eh.. Eh.. Fotoin gue dong. Nasib jadi korban penggusuran," kata pria tersebut kepada warga lainnya, Senin (5/9/2016) siang.

Kemudian, beberapa warga yang mengambil telepon seluler mereka dan memotret rekannya. Aksi itu diikuti oleh warga serta beberapa anak lainnya.
 
Ada tiga anak laki-laki yang naik alat berat dan bergaya seolah-olah mereka menjadi pengemudi alat berat tersebut. Sedangkan beberapa pria dewasa terlihat berpose di depan alat berat berwarna kuning tersebut.
"Korban penggusuran biadab," teriak mereka saat difoto.

Beberapa warga terlihat masih bertahan di atas trotoar Kalibata City. Mereka bertahan meskipun tenda-tenda telah dibongkar oleh Satpol PP. Warga bertahan dengan sisa barang mereka yang masih bisa diselamatkan.

Pagi tadi, personel Satpol PP Jakarta Selatan membongkar tenda warga. Mereka membersihkan puing-puing bangunan bekas penertiban di Jalan Rawajati Barat, pinggir rel Kalibata, Jakarta Selatan.
Pembersihan puing kali ini sekaligus untuk membuka jalan yang sempat terblokir. Banyak warga yang memprotes pemblokiran akses masuk ke Jalan Rawajati Barat di RT 09 RW 04 oleh warga yang masih bertahan.

Pada Kamis (1/9/2016) lalu, sebanyak 60 bangunan di pinggiran rel Kalibata di Rawajati, Jakarta Selatan ditertibkan. Penertiban bangunan dikawal 500 personel Satpol PP dibantu polisi dari Polres Jakarta Selatan dan Polda Metro Jaya.

Kawasan itu akan dijadikan ruang terbuka hijau. Warga disebut menempati jalur hijau dan telah membuka usaha yang menyebabkan kemacetan di kawasan tersebut.

Korban gusuran akan diberi unit rusun di Marunda, Jakarta Utara. Warga juga ditawari bisa mengambil lapak untuk usaha di pasar milik PD Pasar Jaya, di Pasar Tebet dan Pasar Jambul dan dijanjikan sewa lapak gratis selama enam bulan. (Kompas/red)
Share on Google Plus

0 komentar :

Posting Komentar

Berita Terkini

Dandim 0607/Kota Sukabumi Hadiri Kegiatan Gerakan Nasional Ketahanan Pangan Berkelanjutan Tahun 2024 Tingkat Kota Sukabumi

SUKABUMI, JMI - Telah Dilaksanakan Kegiatan Gerakan Nasional Ketahanan Pangan Berkelanjutan Tahun 2024 Tingkat  Kota Sukabumi, D...